ruang baca komunitas

MENULIS CERITA BERSAMA KAWULA MUDA

Verba volant scripta manent.”

Semboyan itu sangat lekat dan erat bagi para arsiparis. Peribahasa Latin ini secara harfiah memiliki arti bahwa perkataan lisan itu akan dilupakan, sementara tulisan bersifat tetap. Idiom ini juga menegaskan betapa pentingnya tulisan sebagai media pewarisan keilmuan dan bahkan dalam konteks makro: peradaban! Karena berkat tulisan itulah khazanah keilmuan dan peradaban dapat dipelihara dan diwariskan dari masa ke masa.

Karya tulis merupakan hal penting dalam dunia kesusastraan, baik itu dalam bentuk puisi maupun prosa. Khazanah sastra suatu bangsa setidaknya akan dapat dilihat dan diukur dari produktivitas karyanya. Dalam konteks ini pun “Cerita Rakyat” sebagai salah satu genre di dalam karya sastra menempati posisi yang penting. Dalam khazanah Sastra Nusantara, Hutomo (1991) menguraikan bahwa cerita rakyat merupakan karya nenek moyang yang diceritakan dari generasi ke generasi dalam masyarakat kolektif yang empunya cerita. Ada banyak model cerita rakyat, seperti mitos, babad, legenda, dongeng, dan bentuk-bentuk naratif lainnya.[1]

Dari sekian banyak model cerita rakyat yang ada, jenis yang akan dipilih dalam pelatihan menulis pada program ini lebih mengacu pada model cerita “legenda”. Model cerita ini merupakan jenis prosa rakyat yang paling memiliki nilai sejarah, terutama sebagai sumber penyusunan sejarah lokal desa-desa, kecamatan, atau tempat penting lainnya. Dengan begitu diharapkan, program ini juga dapat berkontribusi bagi dokumentasi sejarah dan budaya, terutama dalam dimensi khazanah kesastraan yang ada di Kota Banjar.

Selanjutnya, dengan mengambil fokus segmentasi kawula muda harapan kami tentunya masyrarakat terutama kalangan kawula muda di Kota Banjar memiliki kepekaan dan sekaligus wawasan serta pengetahuan untuk memahami khazanah sastra maupun budaya sebagai kebajikan dan kebijakan lokal (local wisdom) sehingga para kawula muda terdorong untuk terus menggali dan melestarikan sertta mengembangkaanya secara berkelanjutan.

Menyadari akan arti pentingnya kekayaan ilmu dan peradaban, termasuk khazanah budaya sebuah kota, maka Yayasan Ruang Baca Komunitas (YRBK) dengan dukungan penuh dari Pusbanglin, Badan Bahasa, Kemendikbudristek akan mengadakan pelatihan menulis (workshop) dengan tema “Menulis Cerita Rakyat Bersama Kawula Muda Kota Banjar”.

Melalui kegiatan ini, peserta akan dilatih dan dibimbing hingga tulisannya layak didokumentasikan dalam buku antologi. Kawula muda Kota Banjar yang berusia 16-24 tahun diajak untuk berpartisipasi menjadi bagian dari program ini. Untuk para kawula muda (siswa SLTA. mahasiswa, santri, pemuda lainnya perwakilan Karang Taruna Desa/Kelurahan) yang berminat dalam kegiatan penulisan, silahkan mengikuti kegiatan sosialisasinya dengan mengisi formulir pada link berikut: https://bit.ly/Cerita-Rakyat-2024

Kegiatan “Sosialisasi Menulis Cerita Bersama Kawula Muda Kota Banjar” akan dilaksanakan pada Rabu, 10 Juli 202 bertempat di Ballroom Hotel Mandiri Kota Banjar (Lampiran Susunan Acara dapat diunduh di sini). Setelah kegiatan sosialisasi ini, Panitia YRBK berdasarkan masukan dari Tim Penilai/Peer Reviewer akan memilih 17 (Tujuh Belas) orang peserta yang akan diundang untuk mengikuti rangkaian kegiatan berikutnya, yakni: “Workshop Menulis Cerita Rakyat Bersama Kawula Muda Kota Banjar”. Kegiatan workshop penulisan ini diagendakan berjalan dalam tiga tahap hingga proses naskah selesai dan siap untuk diterbitkan menjadi buku Antologi Cerita Rakyat Kota Banjar.

Rangkaian kegiatan berikutnya, setelah buku terbit maka kami akan mengadakan peluncuran dan bedah buku dalam gelaran seminar publik untuk membahas dan mendiskusikan buku ini sebagai bentuk apresiasi dan promosi sastra lokal. Secara skematis, rangkaian kegiatan ini dapat divisualisasikan dalam bagan berikut.

[1] Hutomo, Suripan Sadi. (1991). Mutiara yang Terlupakan: Pengantar Studi Sastra Lisan. Jawa Timur: Himpunan Sarjana Kesusastraan Indonesia.

GORESAN PENA BANGKITKAN KAWULA MUDA 

RUANG BACA KOMUNITAS – Menandai semangat “Hari Kebangkitan Nasional” atau HarKitNas yang biasa diperingati setiap tanggal 20 Mei, Yayasan Ruang Baca Komunitas (YRBK) meluncurkan buku terbaru bertajuk Goresan Pena Bangkitkan Kawula Muda tepat pada perayaan HarKitNas tahun ini: 20 Mei 2024.

Peluncuran dan diskusi buku dilaksanakan di kampus STISIP Bina Putera Banjar dengan menghadirkan para siswa yang terlibat dalam penulisan buku ini serta mengundang perwakilan siswa lainnya dari seluruh sekolah tingkat SLTA dan kampus yang ada di Kota Banjar. Adapun Ketua STISIP Bina Putera Banjar, Tina Cahya Mulyatin dan Pendiri YRBK Sofian Munawar tampil sebagai pemantik diskusi. 

Selain siswa dan mahasiswa, sejumlah elemen organisasi siswa seperti Pramuka, Paskibra, MoKa, Forum OSIS serta Forum GenRe juga turut hadir dan aktif dalam diskusi tersebut. “Sebagai kawula muda kita harus berperan antara lain melalui tulisan untuk mempromosikan kota kita ke kancah nasional dan bahkan internasional,” ucap Farhan Abdulah Kusuma, aktivis GenRe Kota Banjar yang juga menjadi salah seorang kontributor penulis dalam buku itu.

Tercatat bahwa buku Goresan Pena Bangkitkan Kawula Muda ini merupakan buku YRBK yang ke-66 tapi menjadi buku pertama di tahun 2024. Selain mendapat apresiasi dari sejumlah pihak di Kota Banjar, buku ini mendapat apresiasi khusus dari Pjs Gubernur Papua Pegunungan, Velix V. Wanggai. “Semoga para pemuda di Wamena juga dapat membuat karya seperti ini. Literasi itu sangat penting bagi kalangan zilenial, buku dapat menjadi warisan yang penting. Kawula muda Papua ayo rajin membaca, rajin menulis, ayo kita buat catatan penting dari Wamena untuk Indonesia,” ucapnya saat menerima buku ini Sofian Munawar, Pendiri YRBK yang diundang dalam acara Seminar Publik Bersama Kaula Muda di Wamena.  

“Tulisan dalam buku ini menjadi jawaban nyata dari kawula muda bahwa mereka siap berkarya untuk kemajuan bangsa. Banyak capaian positif yang saat ini telah diraih oleh para kawula muda dalam beragam bidang. Mulai dari bidang akademik, seni-budaya, olahraga, dan bidang-bidang lainnya. Ragam prestasi dan capaian ini tentunya penting untuk didokumentasikan dan diabadikan menjadi buku. Menjadi semacam goresan monumen prestasi yang dapat menjadi inspirasi bagi kita sebagai anak bangsa bahwa semangat kawula muda harus terus dijaga dan ditempa, sekaliguis hal ini dapat mendorong dan menumbuhkan tradisi juara,” kata Sofian menjelaskan.***

Informasi terkait:

 

Peluncuran buku Goresan Pena Bangkitkan Kawula Muda di STISIP Bina Putera

Buku Goresan Pena Bangkitkan Kawula Muda sampai di Wamena, diterima langsung Pj. Gubernur Papua Pegunungan, Velix Vernando Wanggai

SEWINDU YRBK

RUANG BACA KOMUNITAS – Dua sekolah dasar dan pegiat literasi di Kota Banjar, Jawa Barat menerima penghargaan sebagai sekolah dan tokoh peduli literasi dari Yayasan Ruang Baca Komunitas (YRBK).

Penghargaan tersebut diberikan saat acara puncak Literasi Ramadhan yang berlangsung di Aula Toserba Pajajaran, Rabu (3/4/2024).

Pemberian penghargaan itu juga dalam rangka memperingati Harlah YRBK Kota Banjar, yang mana pada 4 April 2024 ini memasuki usianya ke-8 atau genap satu windu.

Pendiri YRBK Kota Banjar Sofian Munawar mengatakan, terdapat tiga kategori penghargaan yaitu kategori lembaga atau sekolah. Yakni sekolah peduli literasi, perusahaan atau korporasi dan tokoh literasi.

Untuk kategori sekolah atau lembaga yang menerima penghargaan sebagai sekolah peduli literasi yaitu SDN 1 Banjar dan SMPIT Insantama. YRBK menilai dua sekolah tersebut sangat aktif dan menonjol dalam kegiatan literasinya.

Kategori Penghargaan Tokoh Peduli Literasi dari YRBK Kota Banjar
Pemberian penghargaan yang kedua yaitu kategori perusahaan atau korporasi peduli literasi. Penghargaan pada kategori ini YRBK berikan kepada Toserba Pajajaran, yang mana perusahaan ini memiliki kepedulian tinggi dalam mendorong kegiatan literasi di Banjar.

Baca Juga: RBK Kota Banjar Raih Penghargaan Nugra Jasa Dharma Pustaloka dari Perpusnas

Adapun kategori tokoh peduli literasi diberikan kepada empat orang, yaitu Imas Wahidah (Pengawas Kemenag Kota Banjar), Oo Kosidin (Kepala SMKN 4 Banjar).

Kemudina, Tina Cahya Mulyatin (Ketua STISIP Bina Putera Banjar), dan Kusmana (Kepala UPTD SMPN 8 Banjar).

“Para tokoh tersebut telah berdedikasi dan memberikan inspirasi dengan ragam kapasitas yang mereka miliki,” kata Sofian Munawar, Kamis (4/4/2024).

Lanjutnya menyebut, YRBK juga memberikan apresiasi kepada korporasi dan sekolah yang punya atensi tinggi terhadap kegiatan literasi.

Menurutnya, pemberian penghargaan kepada para pegiat dan tokoh peduli literasi seharusnya diberikan oleh pemerintah.

“Idealnya pemerintah yang memberikan penghargaan seperti ini. Karena yang kami lakukan mewakili masyarakat ini hanya ikhtiar kecil mengapresiasi kiprah serta kepedulian mereka,” ungkap Sofian.

Ia menambahkan, pemberian penghargaan tersebut merupakan acara puncak dari rangkaian kegiatan Literasi Ramadhan. Sekaligus menyambut momen Harlah ke-8 Yayasan Ruang Baca Komunitas.

Baca Juga: Hari Guru, Kepala SMPN 3 Banjar Raih Penghargaan Tingkat Nasional

“Pada momen ini YRBK juga menggelar lima kegiatan, yaitu Safari Literasi Ramadhan, Ramadhan Menulis, Parade Puisi Ramadhan, dan berbagi inspirasi,” pungkasnya.***

Sumber: https://www.harapanrakyat.com/2024/04/sewindu-yrbk-kota-banjar-berikan-penghargaan-4-tokoh-peduli-literasi/

Informasi terlait lainnya:

Apresiasi Literasi 2024

Sekolah dan Tokoh Peduli Literasi

8 Tahun RBK Golorakan Semangat Literasi

SAMBUT HGN 2023 RBK GELAR TUGU: TUMPENG UNTUK GURU

RUANG BACA KOMUNITAS – Dalam rangka mengkhidmati Hari Guru Nasional (HGN), Yayasan Ruang Baca Komunitas (YRBK) menggelar acara Tumpeng untuk Guru (TUGU). Acara ini merupakan bentuk penghormatan terhadap guru melalu kegiatan sederhana dengan melakukan refleksi dan apresiasi bertepatan dengan HGN yang biasa diperingati setiap tanggal 25 November.

Acara refleksi diisi saling sharing, berbincang pengalaman baik dari para guru senior yang telah berdedikasi sangat lama maupun dari guru muda muda berprestasi serta kesan-pesan dari para siswa. Acara dipadukan juga dengan selingan berbagai tampilan seperti pembacaan puisi, penampilan lagu yang semuanya bertemakan “guru” dari perwakilan sejumlah sekolah yang hadir.

Sementara untuk kegiatan apresiasinya, YRBK memberikan Piagam Penghargaan dan bingkisan untuk enam orang Guru Inspiratif Berdedikasi. Keenam Guru yang mendapatkan Penghargaan adalah:

  1. Dety Suherdiaty (Guru PAUD Flamboyan)
  2. Dra. Titin Rusyanti, M.M.Pd. (Guru SDN 1 Banjar)
  3. Hj. Siswati, S.Pd., M.Pd. (Mantan Kepala SMPN 8 Banjar)
  4. Oyo Supena, S.Pd. (Guru SMAN 1 Banjar)
  5. H.A. Suryana, S.Ag. (Guru SMKN 1 Banjar)
  6. Putri Sri Jayanti, S.Pd. (Guru SMAN 3 Banjar)

Acara TUGU dihadiri puluhan guru dan siswa bertempat di Sekretarit YRBK. Beberapa siswa tampil dengan penuh semangat, seperti Aufar Favian Ezar (SDN 1 Banjar), Clara Aleysia Adinata (SMPN 1 Banjar), Citra Septriani, Rizki Januar, dan Nazlia Zahra (SMAN 1 Banjar), Atika Rahmatir Rahim (SMAN 2 Banjar), serta tampilan kolaborasi Krucil RBK (Anggie, Aura, Desti, Yuli) yang diiringi instrumental spesial dari Ambu Lilis.

Kegiatan TUGU dipungkas dengan potong tumpeng dilanjut dengan ramah tamah dan obrolan santai para guru dan siswa sambil makan tumpeng bersama. “Ini hanya acara sederhana saja, namun kita berharap tetap penuh makna. Intinya kami ingin memberikan apresiasi setinggi-tingginya kepada para guru pada momentum HGN yang boleh dibilang sebagai lebarannya para guru. Terima kasih atas segala dedikasi para guru yang selalu menjadi pelita untuk kemajuan negeri,” kata Sofian Munawar, Pendiri YRBK yang merupakan inisiator kegiatan ini.***

TIM PUSBANGLIN KEMENDIKBUDRISTEK MELAKUKAN MONEV DI RUANG BACA KOMUNITAS

RUANG BACA KOMUNITAS – Alhamdulillah, setelah tuntas melaksanakan rangkaian kegiatan Program Penguatan Komunitas Sastra, Yayasan Ruang Baca Komunitas (YRBK) kedatangan Tim Monitoring dan Evaluasi (MonEv) dari Pusat Pengembangan dan Perlindungan (Pusbanglin) Bahasa dan Sastra, Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kemendikbudristek sebagai kuasa anggaran yang memberikan dukungan penuh pada pelaksanaan program ini.

Tim Pusbanglin yang ditugaskan melakukan MonEv terdiri dari dua orang, yaitu Siti Sulastri (Verifikator Keuangan) dan Dhiny Octavia (Pengelola Keuangan). Berdasarkan Surat Tugas yang ditandatangani Kepala Pusbanglin, Imam Budi Utomo, Tim MonEv ditugaskan melakukan pendampingan di YRBK selama 3 hari, terhitung 5-7 November 2023.

Program Penguatan Komunitas Sastra yang dilakukan YRBK terdiri dari lima kegiatan, yaitu: Lomba Cipta Puisi untuk Guru, Lomba Baca Puisi untuk Siswa, Pagelaran Puisi, Penerbitan Buku Antologi Puisi, serta Peluncuran dan Diskusi Buku Antologi Puisi. Keseluruhan kegiatan mengambil tematik “Semangat Kebangsaan” sesuai konteks waktu pelaksanaan program yang sebagian besar dilaksanakan pada bulan Oktober, “Bulan Bahasa” termasuk dan terutama semangat “Sumpah Pemuda” sebagai puncaknya.

Seluruh kegiatan yang didanai Bantuan Pemerintah Bidang Sastra dan Kebahasaan tersebut telah dilaksanakan sesuai dengan target yang direncanakan. Selain melakukan monitoring dan evaluasi terhadap semua rangkaian kegiatan yang telah dilaksanakan YRBK, Tim MonEv juga meminta untuk menghadirkan lima (5) orang perwakilan yang dapat menjadi representasi para pihak yang telah terlibat dalam rangkaian kegiatan Program Penguatan Komunitas Sastra yang telah dilakukan YRBK.

Kelima orang yang dihadirkan diminta untuk memberikan testimoni terkait kegiatan Program Penguatan Komunitas Sastra yang telah dilakukan YRBK. Kelima orang yang hadir memberikan testimoni yaitu: Drs. H. Kaswad, M.Pd.I (Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Banjar, mewakili pejabat OPD terkait), Tina Cahya Mulyatin, S.IP., M.Si (Ketua STISIP Bina Putera Banjar) dan Firman Nugraraha, S.H., C.L.I (Analis Kebijakan Publik) keduanya mewakili Narasumber kegiatan Peluncuran dan Diskusi Buku. Sementara untuk kegiatan Lomba Cipta dan Baca Puisi diwakili oleh Saiful Hadi, S.Sos (Peserta sekaligus Juara Lomba Cipta Puisi) dan Jessica Purboyo (Peserta sekaligus Juara Lomba Baca Puisi).

Dalam penyampaian testimoninya, Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Banjar, Drs. H. Kaswad, M.Pd.I menilai bahwa kegiatan penguatan komunitas sastra sangat penting untuk menumbuhkan apresiasi sastra di kalangan masyarakat. Menurutnya, kegiatan yang telah dilaksanakan YRBK sudah sangat baik dan mendapat apresiasi positif dari masyarakat luas di Kota Banjar. “Harapannya ke depan, program penguatan komunitas sastra ini dapat terus berlanjut serta terus mendapatkan support dan dukungan dari Badan Bahasa Kemendikbudristek sehingga apresiasi masyarakat terhadap sastra dan kebahasaan akan terus mengalami peningkatan,” tambahnya. **

 

 

 

 

 

ANTOLOGI PUISI KEBANGSAAN DILUNCURKAN

RUANG BACA KOMUNITAS – Dalam rangka menyambut dan memperingati Sumpah Pemuda dan mengkhidmati Bulan Bahasa, Yayasan Ruang Baca Komunitas (YRBK) menggelar peluncuran dan diskusi buku “Antologi Puisi Kebangsaan”. Bertempat di Auditorium STISIP Bina Putera Banjar, acara dibuka oleh Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Banjar, Drs. H. Kaswad, M.Pd.I yang juga memberikan Kata Pengantar dalam buku ini.
Buku “Antologi Puisi Kebangsaan” merupakan karya kolaboratif, ditulis bersama para peserta Lomba Cipta Puisi Kebangsaan yang diikuti oleh para guru mulai dari jenjang TK/PAUD, SD-MI, SMP-MTs, maupun jenjang SLTA (SMA, SMK, dan MA) se-Kota Banjar. Selain para peserta lomba, para Juri juga turut menyumbangkan puisinya serta ditutup dengan bagian epilog yang ditulis oleh Ketua STISIP Bina Putera Banjar, Tina Cahya Mulyatin, S.IP., M.Si.
Acara peluncuran dan diskusi buku dihadiri juga Kepala Kantor Kemenag Kota Banjar, Kabid Perpustakaan Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Kota Banjar, para Penulis buku serta mahasiswa dan siswa perwakilan dari seluruh sekolah tingkat SLTA se-Kota Banjar. Kegiatan peluncuran dan diskusi buku ini menjadi bagian dari rangkaian kegiatan “Penguatan Komunitas Sastra”, program yang didukung penuh oleh Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kemendikbudristek.
Dalam sambutan pembukaanya, Kepala Disdikbud Kota Banjar memberikan apresiasi yang tinggi atas terrealisasinya penerbitan dan peluncuran buku ini. “Ini merupakan hasil kreasi yang patut diapresiasi, semoga dapat mewadahi para guru dan masyarakat Banjar umunya untuk berkiprah dalam dunia sastra, bukan hanya di Kota Banjar, tapi juga mampu go nasional dan bahkan go internasional,” tambahnya.
Usai pembukaan dan peluncuran buku secara simbolis yang ditandai penyerahan buku dari penerbit kepada para pihak, acara dilanjutkan dengan diskusi buku menghadirkan tiga Narasumber: Tina Cahya Mulyatin, S.IP., M.Si. (Ketua STISIP Bina Putera Banjar), Firman Nugraha, S.H., C.L.I (Analis Kebijakan Publik), dan Sofian Munawar (Pendiri Yayasan Ruang Baca Komunitas).
Puluhan peserta yang memenuhi Auditorium STISIP Bina Putera tampak sangat bersemangat. Sejumlah guru dan siswa dari berbagai kalangan seperti dari Organisasi Mahasiswa, Forum OSIS, Forum Genre menyampaikan sejumlah pertanyaan terkait isi buku dan aktualisasi wacananya yang disampaiukan para Narasumber.
Selain itu, acara peluncuran dan diskusi buku juga dimeriahkan dengan kehadiran Duta Baca Provinsi Jawa Barat sebagai Bintang Tamu. Mereka turut memeriahkan acara dengan menyumbangkan bacaan puisi “Mana Sumpahmu”. Puisi ini merupakan refleksi dari semangat Sumpah Pemuda yang ditulis Pendiri YRBK, Sofian Munawar. ***

INILAH PARA PEMENANG LOMBA CIPTA DAN BACA PUISI KEBANGSAAN

RUANG BACA KOMUNITAS – Menyambut puncak Bulan Bahasa, 28 Oktober 2023, Yayasan Ruang Baca Komunitas (YRBK) menggelar ragam lomba penguatan sastra dan budaya di Kota Banjar. Bersamaan itu, puluhan penghargaan Lomba Baca Puisi dan Lomba Cipta Puisi Tingkat Kota Banjar dibagikan di aula Toserba Pajajaran, Sabtu (14/9/2023).

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Banjar, H.Kaswad, mengapresiasi pagelaran lomba baca dan lomba cipta puisi kebangsaan. Diharapkan ini menjadi awal kemajuan sastra dan budaya baca serta cipta puisi di Kota Banjar.

” Semoga dari lomba tingkat Kota Banjar sekarang ini, banyak juara lomba baca dan cipta puisi asal Kota Banjar yang maju ke Tingkat Jabar dan Nasional ,” ucap H.Kaswad.

Hal senada dikatakan Kepala Bidang Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Kota Banjar, H.Abdul Azis. Menurutnya, para juara lomba ini aset Kota Banjar.

” Kami pun berharap hasil karya cipta puisi dibukukan dan disimpan di Dinas Perpustakaan. Seiring tingkat kunjungan ke Dinas Perpustakaan Kota Banjar rata-rata mencapai 500 orang per hari, mayoritas pelajar ,” ucap H.Abdul Aziz.

Penanggungjawab Program Penguatan Komunitas Sastra, YRBK, Sofian Munawar, berharap melalui perlombaan baca puisi dan cipta puisi berhasil memperkuat komunitas sastra di Kota Banjar.

Perlombaan ini sekaligus mendukung bahasa Indonesia sebagai bahasa negara dan melestarikan bahasa daerah. Bersamaan itu jangan lupa diharuskan kuasai bahasa asing juga.

” Praktek lomba itu, kami YRBK bekerjasama Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kemendikbudristek RI, Dinas Pendidikan dan Kebudaayan Kota Banjar, Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Kota Banjar, Kementrian Agama Kota Banjar, Toserba Pajajaran serta mitra stakholder terkait lainnya ,” ucapnya.

Adapun rincian 24 Pemenang Lomba Baca Puisi Kebangsaan Tahun 2023, berdasarkan Surat Keputusan Nomor 21/Kep-LBPK/PB-YRBK/X-2023 yang ditandatangani Penanggungjawab Program Penguatan Komunitas Sastra, YRBK, Sofian Munawar, 10 Oktober 2023.

Pemenang Tingkat SD-MI
* Juara-1: Tabita Attaya Azzahidah (SDN 1 Banjar).
* Juara-2: Reina Felicia Adinata (SDN 3 Banjar).
* Juara-3: Zada Adara Medina (SDN 8 Banjar).
* Terfavorit: Mayasarah (SDN 2 Banjar),
* Favorit-1: Aufar Favian Ezar (SDN 1 Banjar),
*Favorit-2: Akhsan Al Fath (SDN 1 Banjar)
* Favorit-3 : Khansa Shafira Alisha Sadiya (SDN 2 Balokang),
* Favorit-4: Rosa Marselia Rahman (SDN 4 Mekarsari).

Pemenang Tingkat SLTP
* Juara-1: Jessica Purboyo (SMPN 1 Banjar),
* Juara-2: Clara Alessia Adinata (SMPN 1 Banjar),
* Juara-3: Nikke Nuradia (SMPN 2 Banjar),
* Favorit-1: Reghyta Rasyidatu Naja (SMPN 1 Banjar),
* Favorit-2: Refanatha Adialine Atifha Sutadi (SMPN 1 Banjar),
* Favorit-3: Faisal Ananda Putra (SMPN 2 Banjar),
* Favorit Tambahan: Gina Rahma Fauziyah (SMPN 3 Banjar),
* Favorit Tambahan: Maryam Falihah NS (SMPN 5 Banjar).

Pemenang Tingkat SLTA

  • Juara-1: Atika Rachmatir Rachim (SMAN 2 Banjar)
  • Juara-2: Riska Agustin (SMKN 4 Banjar),
  • Juara-3: Rahmah Khoeirunnisa (MAS Daarul Huda),
  • Favorit-1: Nazlia Al Zahra (SMAN 1 Banjar),
  • Favorit-2: Najwa Maulida Kinanti (SMAN 2 Banjar),
  • Favorit-3: Nabil Anjani Arjuna Putra (SMKN 2 Banjar),
  • Favorit Tambahan: Dira Putri Andini (SMAN 3 Banjar),
  • Favorit Tambahan: Dimas Akbal (SMKN 2 Banjar).

Pemenang Lomba Cipta Puisi Kategori Guru

  • Juara 1: Saeful Hadi (SMAN 2 Banjar)
  • Juara 2: Dindin Nurdiati (SDN 2 Banjar)
  • Juara 3: Raden Dinny Noviany (SMPN 3 Banjar)

Tujuh terfavorit lainnya:

  • Supriyandi (SDN 3 Karyamukti)
  • Cucum Suhartini (SDN 3 Batulawang)
  • Ahmad N. Azhari (MTsN 1 Banjar)
  • Anengsih (SMPN 7 Banjar)
  • Ameliana Sapitri (SMKN 2 Banjar)
  • Muhamad Erwin Nugraha (MTsN 1 Banjar)
  • Tuti Haryati (SMPN 4 Banjar) ***

Sumber: Dede Iwan, Kabar Priangan

 

SAMBUT BULAN BAHASA, RBK GELAR LOMBA PUISI KEBANGSAAN

RUANG BACA KOMUNITAS – Menyambut Bulan Bahasa, Yayasan Ruang Baca Komunitas (YRBK) menggelar Lomba Cipta Puisi untuk Guru di Kota Banjar dan Lomba Baca Puisi Tingkat Pelajar Tahun 2023. Dari 154 pelajar, sebanyak 23 peserta melaju ke babak final dan bersaing ketat saat penilaian terakhir di Aula Saung Oemah, Sabtu (16/9/2023).

Diketahui, Bahasa Indonesia resmi ditetapkan sebagai Bahasa Nasional, sekaligus Bahasa Persatuan. Kelahiran Bulan Bahasa dan Satra Indonesia ini rutin diperingati setiap Bulan Oktober. Tepatnya, bersamaan Hari Sumpah Pemuda selama ini.
Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Banjar, Drs. H. Kaswad, M.Pdi., mengapresiasi Lomba Cipta dan Baca Puisi yang digelar YRBK dengan peserta Pelajar dan Guru di Kota Banjar.

“Lomba ini sangat positif dan konstruktif. Melalui Puisi kita bukan hanya bisa berekspresi, tapi juga bisa menyampaikan kritik secara elegan untuk kebaikan. Terkadang kalau dikritik turun ke jalan, seperti demontrasi biasanya kurang disukai dan munculnya antipati. Tetapi, saat dikritik dengan puisi jauh lebih elegan,” ucap H. Kaswad.

Menyambut Bulan Bahasa, Yayasan Ruang Baca Komunitas (YRBK) menggelar Lomba Cipta Puisi untuk Guru di Kota Banjar dan Lomba Baca Puisi Tingkat Pelajar Tahun 2023. Dari 154 pelajar, sebanyak 23 peserta melaju ke babak final dan bersaing ketat saat penilaian terakhir di Aula Saung Oemah, Sabtu (16/9/2023).

Diketahui, Bahasa Indonesia resmi ditetapkan sebagai Bahasa Nasional, sekaligus Bahasa Persatuan. Kelahiran Bulan Bahasa dan Satra Indonesia ini rutin diperingati setiap Bulan Oktober. Tepatnya, bersamaan Hari Sumpah Pemuda selama ini.
Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Banjar, Drs. H. Kaswad, M.Pdi., mengapresiasi Lomba Cipta dan Baca Puisi yang digelar YRBK dengan peserta Pelajar dan Guru di Kota Banjar.

“Lomba ini sangat positif dan konstruktif. Melalui Puisi kita bukan hanya bisa berekspresi, tapi juga bisa menyampaikan kritik secara elegan untuk kebaikan. Terkadang kalau dikritik turun ke jalan, seperti demontrasi biasanya kurang disukai dan munculnya antipati. Tetapi, saat dikritik dengan puisi jauh lebih elegan,” ucap H. Kaswad.

“Juara dari 23 finalis Lomba Baca Puisi Kebangsaan Tingkat Pelajar Kota Banjar ini, rencana diumumkan Bulan Oktober, saat peringatan puncak Bulan Bahasa dan Sastra Indonesia,” ucap Sofian.

Adapun Juri yang menentukan keterpilihan para finalis ini, didatangkan dari berbagai unsur dengan ragam profesi. Diantaranya, unsur Disdikbud (Tarman, S,Pd. M.Pd dan Epa Herawati, S,Pd.Mpd), Unsur Dinas Perpustakaan (Nanar Sunarya, ST., M.Si), dari GLN Jabar Kota Banjar (Maya Pujiamingsih, S.Pd MPd dan Sugiharti, S,Pd., M.Pd) serta dari YRBK (Ivan Mahendrawanto, SH dan Putri Sri Jayanti, S.Pd).

Dijelaskan dia, 9 puisi yang banyak dipilih dan favorit saat Babak Final. Puisi berjudul, Proklamasi Karya Sugiharti untuk tingkat SD-MI. Kemudian, Puisi untuk tingkat SLTP, berjudul “Zamrud Indonesia karya Sofian Munawar. Sementara, Puisi favorit untuk tingkat SLTA yang banyak dibaca siswa, berjudul, “Mana Sumpahmu?” karya Sofian Munawar.***

Sumber: kabar-banjar.com (Artikel telah terbit pada 17 September 2023 dengan judul Bulan Bahasa Gelorakan Puisi Spirit Kebangsaan. Kadisdik : Puisi Kritik Elegan untuk Kebaikan).

Scroll to Top